Jurnal Kelestarian Bangsa

Berita Terbaru

Subscribe Here!

Enter your email address. It;s free!

Delivered by FeedBurner

Soal Kasus Genset RSUD Banten, Kejati Banten Lakukan Pemeriksaan Pokja dan Pihak Terkait

By On 11/27/2019 08:41:00 PM


SERANG, CULA1.ID - Kejati Banten melakukan pemanggilan beberapa orang yang terkait dalam amar putusan sidang kasus genset Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Banten yang dinilai harus juga mempertanggungjawabkan adanya perbuatan tindak pidana korupsi yang merugikan keuangan negara Rp 632 juta.

Seperti diketahui, dalam sidang putusan kasus tindak pidana korupsi, pengadaan genset Tahun Anggaran 2015 pada RSUD Banten, senllai Rp 2,3 miliar yang sudah selesai dibacakan oleh Majelis Hakim Epiyanto, Hakim Anggota Rosyana Sida Balok dan Novalinda, di Pengadilan Negeri Tipikor Serang, pada Jumat lalu, 03 Mei 2019.

Dalam sidang tersebut memutuskan  tiga terdakwa yaitu, Plt Direktur RSUD Banten Sigit Wardojo dengan vonis 1 tahun empat bulan, pengusaha Endi Suhendi dengan vonis 1 tahun, dan Staf RSUD Banten, Adit Hirda Restian dengan vonis 1 tahun.

Dalam pertimbangannya, Ketiga Majelis sepakat bahwa, selain ketiga terdakwa yang telah dijatuhi vonis, juga Wadir Umum RSUD Banten, Koordinator PPTK Sri Mulyati, PPTK Hartati Andarsih dan mantan PPTK Asep Rohana harus juga mempertanggungjawabkan adanya perbuatan yang terjadi tersebut yang merugikan keuangan negara Rp 632 juta.

"Bahwa penyusunan HPS tidak cermat, maka Ahrul Aprianto sebagai orang yang memberikan perintah survei, Sri Mulyati, Hartati Andarsih dan Asep Rohana harus dapat dikenakan sebagai orang yang harus bertanggungjawab," kata Epiyanto dalam sidang putusan di Pengadilan Negeri Tipikor Serang, Jumat, 03 Mei 2019.

Kepala Seksi (Kasi) Pidana Khusus (Pidsus), Kejaksaan Tinggi (Kejati) Banten, Sunarko saat dikonfirmasi awak media mengatakan, bahwa pihaknya saat ini telah melakukan pemeriksaan terhadap beberapa orang yang ada dalam pertimbangan Majelis Hakim pada kasus Genset RSUD Banten yang juga harus mempertanggungjawabkan adanya perbuatan tersebut.

"Kita sudah melakukan pemeriksaan beberapa orang, baik dari pihak Pokja maupun dari pihak terpidana," kata Sunarko saat dikonfirmasi, Rabu, 26 November 2019.

Selain itu, lanjut Sunarko, Kejati Banten juga telah melakukan pemeriksaan juga terhadap pihak-pihak terkait yang tahu dengan kegiatan tersebut.

"Selain itu juga, kita lakukan pemeriksaan juga pada pihak terkait yang tahu dengan kegiatan tersebut," ungkapnya.

Ketika ditanya inisial dan hasil dari pemeriksaan yang dilakukan, Sunarko belum memberikan jawaban rinci terkait nama-nama orang yang dilakukan pemeriksaan serta hasil dari pemeriksaan yang dilakukan.

"Saya belum cek. Sabar bang," singkatnya. (Amsar/Faiz)

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »